Template by:
Free Blog Templates

Selasa, 26 Oktober 2010

::|| ReFoRMaSi InTeLekTual pEmUDa iSLam ||::

Deklarasi ke arah kompetensi  dan kepakaran dari segenap lapisan memerlukan daya intelektual yang tinggi.Populasi penganut agama Islam yang mulia,pegangan Al-Quran dan As-Sunnah menjadi garis panduan esensi di dalam jiwa demi menyekat sebarang jenayah pemikiran.

Dinilai dari sudut pandang populasi umat Islam khususnya pemuda-pemuda Islam masa kini,dunia begitu kritikal ketandusan pemuda Islam.Dunia ketandusan penda'i - penda'i pemuda yang akan menggoncang dunia ke arah evolusi Islam.Dunia ketandusan suara-suara pemuda Islam.Realitinya mutakhir ini ,pemuda-pemuda yang diharapkan dibanjiri revolusi pemikiran serta disibukkan dengan pembawakan-pembawakan budaya barat yang keterlaluan.Pembawakan budaya barat telah menjurai di dalam jiwa-jiwa pemuda di zaman kontemporari ini.

Mampukah dunia mutakhir ini melahirkan
jiwa-jiwa pemuda  seperti Sultan Muhammad Al-Fateh yang berusia 24 tahun pada ketika itu mampu menawan Konstantinopel pada tahun 1543.Beliau berusaha menjatuhkan bandar konstantinopel setelah mana gagal dilakukan semenjak 800 ratus tahun.Dimanakah pengganti Umar Al-Khattab hari ini? Siapakah pewaris Salahuddin Al-Ayubi hari ini? Mereka inilah pemuda-pemuda yang ingin kita contohi.Pemuda-pemuda Islam adalah taklifan diberikan sebagai pembawa risalah-risalah ,sepertimana yang telah diceritakan didalam Al-Quran berhubung dengan kisah Ashabul Kahfi.Allah swt berfirman dengan mafhumnya " Kami ceritakan kepadamu (wahai Muhammad) perihal mereka dengan benar,sesungguhnya mereka itu orang-orang muda yang beriman kepada Tuhan mereka dan Kami tambahi mereka dengan hidayat petunjuk " [ Surah Al-Kahfi : 13]

Realitinya dunia Islam kini jauh dari pelaksanaan syariat-syariat yang dituntut oleh Allah swt.Bahkan,pemuda-pemuda Islam bagai dibakul sampahkan oleh orang-orang yang zalim.Daulah Islamiah yang dulunya tesergam indah berkembang menakluki dua pertiga dunia menjadi kebanggaan umat Islam tetapi mutakhir ini,ia lenyap dan terus lenyap dan terus lenyap di mamah usia.Terlalu minoriti kontribusi yang hendak diberikan sehinggakan ada di antara mereka begitu agak skeptikal apabila membincangkan kegemilangan Daulah Islamiah akan bangkit mewarnai arena dunia.

Maka disini,saranan yang harus dibina bagi merubah paradigma ialah memperkasakan spritual di dalam jiwa-jiwa pemuda Islam.Harus di ingat  bahawa pemuda adalah penggerak kemajuan sesebuah negara.Apabila hendak melihat kekuatan sesebuah negara, lihatlah kekuatan pemuda di negara tersebut.Sepertimana yang cuba dirungkaikan oleh Dr. Yusuf Al-Qardhawi dalam kitab Wajibul Syabab Al-Yaum "waktu remaja ini adalah tempoh kekuatan dan semangat yang berpotensi kerana ia adalah pertengahan umur dan pertengahan setiap perkara adalah yang terbaik".

Spiritual ini harus dicampakkan ke dalam kelompok jiwa pemuda Islam.Bergerak tanpa kefahaman yang jelas,tidak akan menguntungkan tetapi apabila sebaliknya iaitu bergerak atas dasar kefahaman secara komprehensif akan melahirkan para pemuda Islam yang telus dan tulen dalam memperjuangkan agama Islam.

Solusinya,pemangkin bagi Jundullah yang sangat diharapkan  meneruskan rantai-rantai perjuangan Rasulullah saw ialah para pemuda Islam.Setelah dikonkrit dan diperhalusi lagi,ini menunjukkan peranan pemuda Islam dalm memperjuangkan agama Islam merupakan satu sayap yang begitu penting .Ianya bukan semata perjuangan yang dilaungkan di kotak fikiran tetapi satu perjuangan yang harus dipraktikkan  bagi menentang jenayah-jenayah sekular .Para pemuda diberi peranan dalam mempertahankan negara serta mengisi untuk memerdekakan negara masing-masing.Merdeka yang diinterprestasikan bukan sekadar menang menentang komunis bahkan merdeka dari sudut akidah,fikrah dan syaksiah.Adakah anda pemuda Islam????? Fikirkan....

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails