Template by:
Free Blog Templates

Sabtu, 23 Oktober 2010

::|| DaLiL - DaLiL BeRKaiTaN uLaMaK ||::

Hadis Nabi maksudnya:
`Ulama’ adalah pemegang amanah Allah ke atas hamba-hambaNya.’
Hadis hasan riwayat Ibnu Asakir dan Qhudaie.

Dalam hadis yang lain pula Rasululllah S.A.W. menyebutkan, maksudnya : `Sesungguhnya perumpamaan ulama’ di atas muka bumi ini seperti bintang-bintang di atas langit yang menjadi panduan dalam kegelapan di darat mahupun di lautan
Hadis hasan riwayat Al Ajuri dari Anas ‘

Sabda Rasulullah S.A.W., maksudnya : ‘Para ulama’ adalah penegak amanah para Rasul selama mana tidak dipengaruhi oleh pemerintah dan tidak haloba dengan dunia, apabila mereka sudah dipengaruhi pemerintah dan haloba dengan dunia, berwaspadalah kerana mereka telah mengkhianati Rasul .’
Hadis hasan diriwayatkan oleh Al-Baihaqi.

Sabda baginda lagi, maksudnya : ‘Aku ingatkan kamu untuk berlindung dengan Allah dari kepimpinan orang bodoh. Ditanya apakah itu kepimpinan orang yang bodoh? Pemimpim-pemimpin yang datang selepas aku, tidak mahu mengambil petunjukku dan melaksanakan sunnahku maka barang siapa yang membenarkan pembohongan mereka dan menolong kezaliman, bukanlah mereka dari golonganku dan aku bukan dari mereka dan mereka tidak akan dapat mendekati telagaku, tetapi barang siapa yang tidak membenarkan pembohongan dan tidak menolong kezaliman mereka, mereka adalah golonganku dan aku dari golongan mereka dan mereka akan, mendekati telagaku .’
Hadis riwayat An-Nasaie,At-Tirmizi dan Al-Hakim.

Sabda Nabi lagi maksudnya : ‘Seafdhal-afdhal jihad ialah
memperkatakan hak di hadapan pemnerintah yang zalim’
Hadis riwayat Ibnu Majah.

Sabda baginda lagi maksudnya : ‘Dua golongan dari umatku apabila mereka ini baik maka baik jugalah manusia yang lain dan jika golongan ini rosak, rosaklah juga manusia yang lain iaitu golongan umara' dan fuqaha'. Di dalam riwayat yang lain : Dua golongan apabila baik, baik juga masyarakat dan jika golongan ini rosak maka rosak juga masyarakat iaitu ulama’ dan juga fuqaha’.’

hadith nabi yang berbunyi ‘ Innal ‘Ulama waratsah al-anbiya ‘ ( sesungguhnya ulama adalah pewaris para nabi ) .  Menurut Ibn Hajar Al-Atsqalani ( 773 - 852 ), dalam Fath al Bary, hadits tersebut adalah hadits yang ditemukan dalam beberapa kitab hadits, antara lain dalam kitab-kitab Abu Dawud, Al-Turmudzy dan Ibnu Hibban. Hadits ini
dipandang shahih oleh Al-Hakim, hasan oleh Hamzah Al-Kinany

Bersabda Rasulullah SAW : “ Seseorang tidak dikatakan ‘alim sebelum dia melaksanakan apa yang diketahuinya “. ( H.R Baihaqi dari Abi Darda )

Bersabda Rasulullah SAW : “ Di akhir zaman akan ada para ahli ibadah yang bodoh dan para ulama yang fasik “. ( H.R Hakim dari Anas )

Bersabda Rasulullah SAW : “ Yang celaka dari ummatku adalah seorang ‘alim yang suka maksiat serta seorang abid yang bodoh. Sejahat-jahatnya orang jahat adalah
orang jahat dari kalngan ulama. Dan sebaik-baiknya orang baik adalah orang yang
paling baik dari kalangan ulama “. ( H.R darimi dari Akhwash )

Bersabda Rasulullah SAW : “ Sifat adil itu baik, tetapi lebih baik jika dimiliki oleh para penguasa; sifat pemurah itu baik, tetapi lebih baik jika dimiliki oleh para
hartawan; sifat wara itu baik, tetapi lebih baik jika dimiliki oleh para ‘ulama; sabar itu baik, tetapi lebih baik jika dimiliki oleh kaum papa; bertaubat itu baik, tetapi lebih
baik jika dimiliki oleh para pemuda; dan pemalu itu baik, tetapi lebih baik jika dimiliki oleh kaum perempuan “. ( H.R Dailami dari Umar )

Bersabda Rasulullah SAW : “ Para ulama adalah kepercayaannya para rasul selama mereka tidak berkecimpung dengan kekuasaan serta memasuki keduniaan. Jika
mereka berkecimpung dengan urusan kekuasaan serta memasuki urusan keduniaan,maka mereka telah mengkhianati para rasul. Oleh karena itu hati-hatilah terhadap mereka. ( H.R Al-’Aqili dari Anas )

Bersabda Rasulullah SAW : “ Janganlah kamu mempelajari ‘ilmu untuk merendahkan‘ulama serta membingungkan masyarakat sehingga arah manusia akan berbalik padamu. Maka barang siapa yang berbuat demikian ia berada dalam neraka “.
( H.R Ibnu Majah dari Jabir )

Bersabda Rasulullah SAW : “ Janganlah kalian duduk dengan kaum ‘ulama kecuali mereka mengajak kamu sekalian dari lima hal menuju lima hal. Dari keraguan menuju keyakinan; dari riya menuju ikhlas; dari cinta dunia menuju zuhud; dari sombong menuju tawadhu; dan dari permusuhan menuju saling menasehati “.
( H.R Abu Na’im dari Jabir )

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails