Template by:
Free Blog Templates

Ahad, 4 Oktober 2009

:: mY opInioN aBouT pErsaTuaN & stUdY ::

Dewasa ini pelbagai ideologi-ideologi serta pendapat secara individual atau suara ramai berkenaan keterlibatan mahasiswa dan mahasiswi dalam berognasisai dan berpesatuan. masing masing memberi pendapat dan pandangan yang tersendiri .Lantaran dengan buihan pendapat itu,saya terpanggil untuk menyuarakan di blog saya dari sudut pro dan kontra berkenaan keterlibatan dalam organisasi dan persatuan dari sudut kaca mata secara kasar.

memang tidak di nafikan dan tidak dapat di tangkis jika ada yang menganggap keterlibatan dalam persatuan boleh dipupuk selepas tamat pengajian. tetapi kita perlu ingat bahawa semasa dalam fatrah belajar lah,kita dapat luangkang masa dalam berorganisasi dan dalam waktu yang sama, apabila kita terlibat dalam organisasi ,sedar atau tidak kita telah mentarbiah rohani kita, mendiidk jiwa kita lantas kita bijak mengatur masa diantara belajar dan berpesatuan, tapi amat menduka citakan sekiranya ada diantara kita yang lansung tidak mengambil berat dalam kondusi study nya dan sibuk dengamn persatuan sehinggakan lupa akan tanggung jawab dan hadaf pertama sebagai seorang pelajar. Bagi mentality yang terlalu taaksub dengan pandangan bahwa berpesatuan itu adalah kontra dengan konteks memandang enteng akan persatuan sehinggakan ideolegi mereke menganggap persatuan itu tidak penting sama sekali ketika study.

cuba kita renungkan sekiranya kita mempunyai seluas ilmu di dada dek kerana comitte dengan kelas kelas talaqi dan mengikuti kuliah tanpa mengendahkan pogram program ilmiah yang dibuat oleh organisasi tapi apabila kita terjun di medan yang sebenarnya iaitu apabila kita diberi kebebasan untuk menyebarkan ilmu yang kita ada didepan khalayak ramai ,kita kaku dan terpaku dek kerana tidak pernah mentarbiah diri bercakap di khalayak ramai, sahabat-sahabat… bagaimana dengan ilmu yang kita ada???..adakah kita pernah juge tefikir di benak fikiran kita, sekiranya kita pulang ke tanah air dengan berbekal kan ilmu,tetapi apabila kita dijemput untuk menghadirkan diri sebagai pengisi majlis,adakah kita menolak dengan sementah mentah nya dek kerana gentar dan tiada persiapan diri untuk berhadapan dengan masyarakat..mahukah kita digelar sebagai azhariyyun yang sombong????

Bagi mereka yang terlalu taaksub dengan organisasi sehinggakan pelajaran diabaikan , tidak pernah mengikuti kelas kelas tafaquh .walhal dalam persatuan tidak ada gentar sekiranya disuruh kedepan bberbicara dikhalayak ramai , tapi sahabat sahabat pernah terlintas tak kalian bahawa cukup kah dengan lantang bersuara didepan khalayak ramai yang mana masyarakat yakin kita berkebolehan tapi soal feqh,hukum hakam kita ketepikan dan ilmu yang ada di dada amatla cetek,pernah juga kah kita tefikir apakah kita cukup hujah dan dalil-dalil sekiranya ada individual mengajukan persoalan berkenaan hukum kepada kita.. bolehkan kita mengada adakan dan mereka cipta hukum tersebut ???jangan kita di label kan sebagai azhariyyun yang kosong ilmu didada.

Setelah menganilisis dan meresearch kembali mengenai keterlibtan dalam berorganisai dan berpesatuan dari sudut pro dan kontra bahawa berpesatuan dan menhadirkan diri ke kelas kelas tafaquh dan kelas kelas pnegajian itu amatla penting kedua dua nya Cuma jangan kita mengabaikan salah satunya demi salah satunya.la tafrid wa la ifrad.perlu kita sedar bahawa hakikat dan tanggungjawab kita yang telah di amanah kan dan dpertanggungjawabkan sebagai generasi alquran dan pewaris nabi dalam membina ummah cemerlang dapat kita lahirkan dan pupukkan dalam kehidupan kita sejagat.aktafi bi haza qadar pandangan dari saya.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails