Template by:
Free Blog Templates

Rabu, 2 Februari 2011

Mesir dalam bahaya

    Demontrasi Tunisia telah memberi inspirasi kepada ribuan penunjuk perasaan di Mesir pada Selasa lepas.Para demostran berkumpul di Kota Kaherah dan kota-kota besar lainnya.Antaranya ialah Mansoura, Damanhur, Tanta, Suez dan selainnya.

    Ratusan ribu rakyat membanjiri kota-kota Mesir menyeru pembaharuan dan menuntut pengusiran Hosni Mubarak, Perdana Menteri Mesir.Rakyat ditindas, segelintir para demonstran anti-kerajaan melemparkan batu ke arah petugas-petugas keamanan.Sementara itu, mereka melaungkan slogan-slogan pengusiran Hosni Mubarak yang telah memegang tampok pemerintahan selama 30 tahun.Dilaporkan juga, seorang polis meninggal dunia ekoran akibat kepalanya pecah terkena lontaran batu para demonstran.Manakala trak-trak polis memacu penyembuh air dan meriam air untuk membubarkan ribuan demostran di Kaherah.

   Menurut fakta yang diperolehi, rakyat Mesir meningkat 2 % pada setiap tahun shingga
didominasi oleh kaum muda 60 % dan diantaranya berumur di bawah 30 tahun, mereka adalah dari kalangan kelompok yang mencecah 90% dari total penganggur di Mesir.Manakala sekitar 40 %, rakyat Mesir hidup dengan tidak lebih dari 2 Dolar AS per hari dan sepertiga darinya buta huruf.

   25 Jan 2011 merupakan Hari Cuti Mesir dan sekaligus dinobatkan sebagai "Hari Kemarahan" atau "Anger In Egypt".Demostran menamakan hari tersebut sebagai "Hari revolusi melawan penyiksaan, kemiskinan, rasuah dan pengangguran".Demonstrasi yang berlaku dalam aksi anti-pemerintah tidak pernah terjadi sejak kenaikan Hosni Mubarak sebagai tampok pemerintahan iaitu setelah Anwar sadat dibunuh oleh kaum radikal.Antara lokasi pertemuan para demonstrasi besar-besaran di Kaherah bertempat di lokasi Central Tahrir Square, Kampus Universiti Cairo, dan bangunan mahkamah.

    Antara elemen pencetus kebangkitan rakyat Mesir ialah INTERNET.Laman-laman sosial menjadi faktor utama kebangkitan rakyat Mesir.Di laman sosial Facebook, pemuda-pemuda meluahkan rasa tidak puas hati terhadap negara yang diperintah oleh Hosni Mubarak.Begitu juga sepertimana yang berlaku di Tunisia.Antara penyebab tumbangnya Tunisia, disebabkan terbongkarnya penyeludupan harta kerajaan melalui sumber Wikileaks yang dilakukan oleh Zainal Abidin Ben Ali, bekas Perdana Menteri Tunisia.Ketika gelombang kejatuhan Tunisia,laman Twitter disekat di negara tersebut.Sumber utama seperti Twitter dan Facebook telah menjadi metode utama digunakan oleh para demonstran.

   Mahmoud Khayrat,23 yang telah menghadirkan diri semasa protes di Kaherah, pemuda itu telah memaklumkan kepada Al-Jazeera, Adam Makary " Kita ingin kerajaan yang berfungsi, kita ingin Mubarak untuk berundur, kita tidak mahu lagi undang-undang darurat, kita tidak mahu hidup di bawah penindasan seperti ini lagi" Katanya.
   "Cukuplah, cukup, keadaan ini harus berubah, dan tika Tunisia boleh melakukannya, kenapa kita tidak boleh?" Khayrat menambah.

    Demonstrasi yang berlaku tidak ada kaitan dengan gerakan Ikhwanul Muslimin.Di laman sosial Facebook menyatakan "Hari ini untuk semua rakyat Mesir". Lebih 30 000 rakyat berkumpul di Tahrir untuk bersama-sama dalam demonstrasi tersebut.Laporan dari Al-Wafd Daily melaporkan, polis telah menangkap 600 orang ketika demonstrasi di adakan pada Selasa lalu yang bertempat di lokasi Kaherah,Alexandria, Port Said, Tanta, AL-Mahala, Al-Bukhairah.Dan jumlah kesemua para demonstran mencecah lebih dari 200 000 rakyat Mesir di seluruh kota.

    Baru-baru ini, Benjamin Netanyahu menyuarakan dalam mesyuaratnya berhubung dengan masalah yang menimpa pemimpin Mesir, Hosni Mubarak bahawa bersabar dan tika dan waktu ini beliau tidak dapat melakukan apa-apa. Ini menunjukkan satu amaran keras kepada seluruh pemerintah yang zalim bahawa walau siapa pun anda dan tidak kira betapa rapatnya anda dengan Barat, apabila anda ditimpa kesusahan, mereka akan meninggalkan anda lebih cepat dari arang yang menyala.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails